Tanaman Tradisional Kencur Nama Latin Manfaat Cara Pengolahan

I. PENDAHULUAN

Tumbuhan Kencur (
kaempferia
galanga
L. ) termasuk kedalam famili jahe-jahean Zingiberaceae nan merupakan tumbuhan nirmala India dengan kawasan penyiaran meliputi kawasan Asia Tenggara dan Cina.

Sifat dan rang tanaman yaitu berbatang semu, jumlah daun 2-3 helai, rona bunga putih, umbi bercat kuning kecoklatan dan banyak mengandung air.   Komposisi umbi terdiri berasal pati 4,14%,  mineral sebanyak 13,73% serta petro atsiri  2,4-3,9% yang terdiri dari cineol,  asam methyl,  aldehide,  ethyl,  ester  dan lain-lain.

Manfaat rimpang kencur perumpamaan bumbu penyedap juga sebagai obat tradisional, oleh karenanya banyak pekebun yang mengusahakan di pelataran maupun di tegalan baik secara monolkultur ataupun secara tympang sari, sehingga mampu meningkatkan pendapatan petani.

Kapan ini kencur banyak dalam industri rokok, jamu dan kosmetika dengan perkiraan kebutuhan dalam negeri kerjakan ketiga suku cadang tersebut sebesar 10 ton cip kencur kering atau sebanding dengan 100 ton rimpang basah.

 II.SYARAT TUMBUH

     2.1.
Iklim

  • Tinggi arena : 50 m – 1.000 m
  • Intensitas cahaya : Terbatas terlindung dari sinar matahari lansung
  • Guyur hujan angin : 2.500 – 4.000 mm/ tahun

     2.2.Tanah

  • Jenis kapling : Tanah liat berpasir, lempung berliat.
  • Struktur : Remah dan subur humus.

III.
Berpatut TANAM

    3.1.
Klon Anjuran

  • Jenis kencur berdaun sempit
  • Macam kencur berdaun bogok

     3.2.Pemilihan Bibit

       Pecah dari tanaman yang sudah bertongkat sendok, kaidah memperoleh bibit ada 2 cara :

       a). Lansung tanam

            Rimpang segar pasca- dipotong-potong sepanjang 4 Cm lansung ditanam dilapangan tanpa disimpan dulu.

       b). Ditunaskan dulu

            Rimpang sesudah dipotong-potong 4 Cm disimpsn dalam pakus 1-2 minggu (sampai recup bermunculan),  ira tempat                      penyimpanan harus kering,  tak erotis dan tak terlindung.    Rimpang dihamparkan (tidak bertumpuk) di atas rak papan                    maupun bambu. Pati yang baik punya 2-3 buah netra tunas.

            Keperluan esensi sekitar 1-2 ton / hektar dengan jarak tanam seputar 20 X 15 Cm.

      3.3.
Penyiapan Lahan

  • Persil dibersihkan semenjak rerumputan habis dicangkul 2 (dua) bisa jadi.
  • Dibuat bedengan sambil diberi rabuk kandang sebanyak 10 ton/hektar.

      3.4.
Penanaman

  • Penanaman sreg awal musim hujan abu.
  • Jarak tanam 20 X 15 Cm, kecuali lakukan tumpang sari 60 X 40 Cm.

–         Cara penghijauan dengan meletakan bibit dicelup / dipping pada enceran anti biotik agrimyoin, sterptomyoin.

      3.5.
Pemeliharaan

  • Penyiangan

          Puas minggu ke II – IV setelah tanam ataupun tergantung peristiwa.

  • Mulching

          Penutupan tanah bisa denngan jerami atau ampas perasan tebu.

  • Pemupukan

          Pada detik pohon mutakadim membentuk patera acuan (akhir minggu ke 4) dipupuk dengan rabuk Urea 75 Kg, TSP 200 Kg dan            KCl 100 Kg dan pada saat pohon berusia 3 bulan dipupuk dengan Urea  sebanyak 75 Kg

  • Penggemburan lahan

          Dilakukan disekitar rumput pada umur 3 wulan bersamaan dengan   perabukan ke II.

  • Hama dan Penyakit

          Wereng pada tanaman kencur tidak banyak nan penting adalah  penyakit  busuk pongkol oleh bakteri
Pseudomonas
sp.

 IV.PANEN

      4.1.
Roh

  • Mulai dapat dipanen umur 6-8 wulan, dan dapat ditunda sebatas hari berikutnya karena enggak akan cak semau efek buruk terhadap rimpang namun jika ditunda sampai hari berikutnya lagi kemungkinan rimpang akan membusuk dan garis hidup patinya menurun.
  • Panen sebaiknya dilakukan intern waktu yang pendek.
  • Kebanyakan bila sehabis cukup panen ditandai dengan daun menguning dan akibatnya ranggas.

      4.2.
Cara Panen

  • Membongkar seluruh rimpang dengan cangkul, garpu atau gawai lainnya.
  • Mematahkan atau mencelah rimpang adegan pinggir, sisa  yang tertinggal dibiarkan tumbuh untuk musim tanam berikutnya.

      4.3.
Daya produksi

  • Produksi rimpang bisa sampai ke 6-10 ton /hektar.
  • Variasi produksi di pengaruhi oleh kesuburan tanah, variasi kencur dan pemeliharaan sejauh penanaman

 V.PENGOLAHAN HASIL

     Hasil kapling kencur boleh aktual  rimpang basah dan rimpang tandus. Pada Pengolahan Rimpang basah, rimpang semata-mata dibersikan,           dikering anginkan, dikemas lalu diangkut.

     Pada pengolahan rimpang kering terwalak proses pengeringan, pencelupan dan pengeringan.


BAGAN PENGOLAHAN KENCUR

Rimpang BasahKencur
Rimpang kering

                                    Panen

                                     Pembersihan      =============                    feses

                                    Pencucian

                                    Sortasi               =============                    Rimpang kemungkus

                                                                                                                busuk, sakit

                                                                                                               dipisahkan.

Penirisan/kencur kilangangin kincir

Pengemasan rimpang Kencur                                         Pencelupan dalan air mendidih

                                                                                               selama 5menit

     Pengangkutan                                                                               Pengirisan tipis-tipis

     Penjemuran/pengeringan  rimpang kering        dengan  suhu 30-650 C (Bilangan air 9-10 %)

     Pengemasan dengan karung, kotak gawang/triplek. Penyimpanan puas master kamar.

     Penggunaan (Obat,kosmetik,makanan minuman)


KHASIAT TANAMAN KENCUR Untuk KESEHATAN

I.      PENDAHULUAN

Dengan semakin meningkatnya ilmu informasi dan teknologi maka pabrik farmasipun semakin berkembang seiring dengan kenaikan jumlah warga nan kian pesat.  Namun n domestik keadaan krisis ekonomi saat ini enggak semua lapisan masyarakat mampu membeli produk farmasi yang dibutuhkan, maka itu karena itu terapi dengan pokok kayu secara tradisional merupakan salah satu pilihan nan bijaksana.  Begitu banyak tumbuhan yang berfungsi sebagai tanaman perunding-obatan salah suatu diantaranya adalah tanaman kencur.

Kencur termasuk ke dalam suku jahe-jahean (zingeberaceae) dengan nama ilmiah
Kaempferia
galanga
L.  Aroma kencur lampau lembut dan eksklusif sehingga mudah memperlainkan dengan diversifikasi dari zingeberaceae nan lainnya.  Fungsi pokok kayu kencur selain misal penyedap makanan sekali lagi banyak digunakan dalam ramuan obat tradisional nan khasiatnya dapat mengobati beragam macam penyakit, sehingga tidak heran apabila pabrik-industri pengolahan peminta trasional banyak mempergunakan bahan baku kencur.

II.     KHASIAT TANAMAN KENCUR

Kencur dipergunakan bikin meramu pelelang-obatan tradisional yang sudah banyak diproduksi oleh industri-pabrik jamu maupun dibuat koteng, selain itu rimpangnya bisa dijadikan obat tanpa diramu dengan tumbuhan lain atau diramu dengan paduan bulan-bulanan lain.   Secara garis besar khasiat tanaman kencur adalah :

  1. Expentorasia

yakni untuk mengobati batuk dengan cara meluluhkan lendir serta memudahkan keluarnya sputum.

  1. Dinretioca

yaitu bikin memperlancar proses pengeluaran air seni (air kencing).

  1. Carminativa

ialah bakal membantu proses pengeluaran angin dari dalam nafkah akibat kandungan kabu-kabu / masuk angin.

      4.Stimulansia

yaitu untuk menyalakan maupun memberikan rangsangan.

  1. Protection

yaitu buat mengasihkan perlindungan puas pakaian atau buku pecah gangguan insek.

III.         Pokok PEMBUATAN Remedi-OBATAN TRADISIONAL

  1. Batuka. Rimpang kencur 1 jari (jangan dibuang kulitnya) dicuci salih lampau dikunyah halus-subtil dengan sedikit garam kemudian            ditelan dan disusul dengan minum air hangat dilakukan 2 kali sehari.

          b. Rimpang kencur 2 jari, bawang merah 8 butir, buah kapolaga 3 buah, buah kelengkeng 8 buah, daun tungkai kuda 1/3                              genggam,  daun jinten ¼ kepal, rimpang halia 1 jari. Semua bahan dicuci bersih dulu dipotong-potong seperlunya. Rebus                  dalam air bersih 3 kaca, setakat setengahnya, kemudian serah madu murni 4 sendok makan. Diminum 3 kali sehari sebanyak                  ½ gelas.

      2. Masuk Angin

          a. Rimpang kencur ¾ jari, jahe ½ jari, tempurung ½ jari, gangle 1/3 jari, adas ½ sudu, gula nira secukupnya. Semua                    mangsa kecuali sukrosa enau dicuci bersih adv amat dipotong-potong seperlunya kemudian direbus dalam air kudus 4 gelas sampai                        tersisa 3 gelas. Diminum 3 kali sehari ¾ kaca.

          b. Rimpang kencur ½ ujung tangan, dicuci jati, dikunyah dengan garam secukupnya sesudah halus lalu ditelan disusul dengan minum                 air   hangat 2 bisa jadi sehari.

       3. Muntah – Muntah

           a. Rimpang kencur 1 jari dicuci bersih lewat diparut dan dicampur dengan garam sedikit, airnya disaring dan diminum 1-2 kali                     sehari.

           b. Rimpang kencur 1 jari, buah kapulaga 3 buah, jintan ¾ sendok teh, adas ¾ sendok teh. Objek semua dicuci lalu ditumbuk                   sekadarnya dan direbus dengan air ceria 2 gelas hingga habis ¾ nya kemudian ditambah sakarosa aren secukupnya, sesudah                    dingin diminum 1-2 kali sehari.

  1. Tetanus

              Rimpang kencur 1 ujung tangan, putik mengkudu 15 buah, rimpang lengkuas ¾ jari, lempuyang ½ deriji, temulawak ¾ jari, jahe ½ jemari,                bangle ½ deriji. Semua mangsa dicuci dan dipotong-runjam seperlunya lalu direbus dengan air zakiah 4 gelas hingga tinggal ¾                  nya setelah dingin disaring suntuk diminum 3 kali sehari ¾ beling.

  1. Radang Makanan

             Rimpang kencur 1 jari, bakal buah mengkudu 15 buah, rimpang lengkuas ¾ jari, lempuyang ½ jari, temulawak ¾ jari, deringo ½ deriji,                 bangle ½ jari. Semua bulan-bulanan dicuci dipotong seperlunya dahulu direbus dengan air 4 ½ gelas sampai menjadi ½ nya, setelah                     adem disaring sangat diminum 3 kali sehari ¾ kaca.

  1. Mulas

             Rimpang kencur 1 jari daun saga 1/5 genggam, bangle ½ jari, kapulaga 2 buah, asam trenggali 2 jari, cengkeh 10 kuntum,                   adas ½ sendok teh, pulosari ¾ jemari daun sena ½ genggam. Semua bulan-bulanan dicuci dan dipotong-sembelih tinggal ditumbuk dan                       direbus dengan air 4 gelas hingga ¾ bagiannya, kemudian setelah adem disaring dan diminum 2-3 kali sehari ¾ gelas.

      7. Kemabukan

          a. Intoksikasi jamur

              Kencur 1 jari, sambiloto 1/3 kepal, patera jinten ¼ kepal. Bahan   ditumbuk halus dan diberi air bersih ¾ gelas, lampau                    diperas dan disaring kemudian diminum 2-3 kali sehari ¾ gelas.

          b. Intoksikasi udang

              Kencur ¾ jari, daun bidara laut ¼ genggam, daun kaki jaran 1/3 genggam, gula aren secukupnya. Bahan-bahan kecuali gula                aren dicuci dipotong-pancung terlampau direbus dengan air bersih 2 kaca hingga tinggal ¾ nya, kemudian diminum 1-2 kelihatannya sehari                  ¾ gelas.

          c. Kemabukan Tempe Bongkrek

              Rimpang kencur ¾ jari, daun gidana laut ¼ kepal, daun suku kuda ¼ genggam, daun jinten ¼ genggam, sakarosa aren                          ala kadarnya. Kemudian setelah bahan dicuci direbus dengan air 2 beling hingga menjadi ¾ nya kemudian diminum 1-2 kali                    sehari, sekali minum ¾ gelas.

  1.  Luka Berdarah/Bernanah dan Borok

             Kencur 2 jemari lalu dicuci dan diparut dan dicampur air 4 sendok makan adv amat air perasannya diteteskan plong luka alias dapat                   digunakan untuk kumbah sreg luka bernanah.

             Keramas

             Untuk menyuburkan surai bisa dengan kumbah 15 lungsin daun kencur silam ditumbuk dan dicampur 2 kaca air, dan air                     perasannya bisa bikin mencuci rambut.

  1. Beras Kencur

            Beras ½ genggam (disangrai, dicor air memberahikan ¼ jam, tiriskan), kencur ½ genggam (diungkep), lempuyang, jahe, kunyit, asam              saban 1 jempol (dibakar dan diseduh air panas), gula aren 1 deriji (dicairkan), cabe jawa 3 buah (direndam air semok),              kedawung 3 nilai, tiang manis sepotong, cengkeh, kapulaga sendirisendiri 3 buah lalu disngrai. Pasca- siap bahan tinggal                        ditumbuk kecil-kecil dan diberi air suam kurang demi adv minim sangat peras dan rigai baru campurkan sakarosa aren cair dan asem.

Informasi ini disajikan oleh :

Irfauzen, SP

BPP Kandangserang

Kabupaten Pekalongan

Source: http://cybex.pertanian.go.id/mobile/artikel/77089/BUDIDAYA–TANAMAN–KENCUR–Kaempferia-galanga-L-/

Posted by: holymayhem.com